Sabtu, 23 Juni 2018

MENIKAH, AJANG PAMERKAH?

“Kenapa belum nikah?”
Sebuah pertanyaan yang kerap dilontarkan saat ini. Ini adalah bulan syawal. Bulan syawal terkenal sebagai bulan menikah karena banyaknya orang yang menikah pada bulan itu. Tahun ini banyak teman-teman sebayaku yang memilih untuk mengakhiri masa lajangnya. Tidak heran mengingat usia mereka sudah menginjak angka 22 tahun.

Bagi orang yang ingin menikah, bulan syawal merupakan bulan bahagia. Namun, bulan syawal ini adalah bencana bagi orang-orang yang belum ingin menikah namun terus dihantui pertanyaan “kapan menikah” oleh keluarga dan orang-orang disekelilingnya.

Tidak jarang di acara pertemuan keluarga atau berkunjung kerumah guru SMA, selain pertanyaan “kapan selesai kuliah”, pertanyaan “Kapan menikah” adalah favorit para orang tua. Dan kita, sebagai objek yang ditanyai, sudah panas kuping mendengarnya. 

Aku tidak habis pikir dengan pemikiran orang-orang kampung, yang masih sangat primitif. Mereka berpikir bahwa seorang perempuan sehabis kuliah tidak punya pilihan hidup selain menikah. Padahal, banyak sekali cita-cita yang harusnya tercapai, impian yang harusnya tergapai, dan mimpi yang harusnya terwujud sebelum seseorang perempuan memutuskan untuk menikah.

Aku tidak mengatakan bahwa menikah  menghalangi seorang perempuan untuk mewujudkan mimpi dan cita-citanya, namun dapatkah teman-teman bayangkan, ketika kita memilih untuk menjadi istri orang, bukankah semua pergerakan kita harus sesuai dengan izin suami?

Kita sebagai orang islam tentu paham, bahwa “surga istri terletak pada telapak kaki suami” yang artinya kita harus patuh dan taat pada apapun perkataan sang suami. 

Lalu, setelah menikah apa?
Apa yang sudah kita siapkan untuk membentuk keluarga?
umur yang cukup, tidak menjadi patokan.
siap umur, belum tentu siap jiwanya.
belum tentu siap emosinya.
Banyak orang yang berbakat tapi berakhir menjadi ibu rumah tangga biasa. Bekerja dibalik dapur, mengurus anak dan suami. Semua cita-cita yang dipendamnya harus tetap terpendam tanpa mampu diwujudkan, hancur seketika hanya karena suami tak memberinya izin bekerja.

Tulisan ini ada, bukan berarti aku mengharamkan seorang perempuan menjadi Ibu rumah tangga. Akupun tau dalam agama Islam menjadi Ibu rumah tangga adalah sebuah tugas mulia. 

Tapi, Aku hanya bersikap realistis. 

Dewasa ini, dunia tak lagi sama. Tidak semua laki-laki giat bekerja. Tidak semua laki-laki setelah menikah mampu membahagiakan istrinya. Tidak semua laki-laki mampu memberikan kehidupan yang layak untuk istri dan anak-anaknya.

Lalu, jika kita, perempuan ini buta, tidak tau menahu akan dunia kerja, apa yang terjadi dengan keluarga yang sudah dibangun?

Banyak temanku yang berakhir menjadi janda karena tak mampu mempertahankan rumahtangganya. Masih muda, tapi sudah janda, miris sekali.

Banyak juga mereka yang tidak pikir dua kali untuk menikah, setelah menikah harus banting tulang disawah menafkahi keluarganya karena suaminya malas bekerja.

Tak sedikit yang akhirnya bercerai, karena masih belum cukup matang pemikirannya dalam mempertahankan rumah tangganya.

Ada juga Ibu muda yang melarikan diri dari rumah, meninggalkan anak dan suaminya berdua saja karena tidak mau diurus lagi.

Tak heran banyak kasus menyedihkan seperti itu, karena keputusan untuk menikah, tidak dipikir secara dewasa.

Mereka berpikir menikah adalah sebuah lomba.
Dimana jika anak tetangga sudah menikah berarti anakku harus cepat menikah juga.

Mereka pikir menikah adalah sebuah persaingan.
Dimana siapa yang paling cepat menikah berarti dia yang paling laku.

Mereka pikir menikah adalah sebuah ajang pamer.
Dimana siapa yang paling banyak maharnya dialah yang paling keren.

I don’t think so.
Menikah, lebih dari itu bagiku.
Menikah adalah sebuah fase perubahan hidup dari sendiri menjadi berdua, lalu menjadi tiga dan terbentuklah sebuah keluarga. 

Menikah adalah sebuah proses pematangan emosi, dimana keegoisan tidak lagi merajai. Menikah berarti akan hidup dengan orang yang samasekali asing, lalu membiasakan diri untuk tidak asing dan menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan kita.

Menikah berarti harus rela membagi apapun yang kita punya dengan dia.

Menikah tidak melulu tentang kebahagiaan, tapi juga derita yang akan terjadi setelah kita membentuk bingkai rumah tangga.

Bagiku, memutuskan untuk menikah adalah sebuah keputusan besar. Dan tanpa pikiran yang matang, aku tidak akan mampu memutuskan itu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar