Sabtu, 16 Desember 2017

Harus Merelakannya



"Aku pulang dulu kak”
Tanpa menunggu jawaban, aku bangkit berdiri dan bergegas keluar, meninggalkan ruang yang sedari tadi menyisakan sesak. Dia diam saja, tidak ada niat sedikitpun menahanku. Sepertinya, memang itu yang dia mau. Berat langkah kakiku, tapi kucoba terus melangkah. membelakanginya, menjauh darinya. 

Aku sudah sampai di palataran parkir, ketika dia berdiri di ambang pintu. "Hati – hati ya dek. Makasih oleh olehnya. Kakak suka”. hanya satu kalimat itu yang keluar dari mulutnya, membuatku merasa bahwa keputusanku untuk pergi adalah keputusan yang tepat. Dan benar, dia memang tidak berniat menahanku, samasekali. Alih alih menjawab, aku menatapnya dengan pandangan datar. Tanpa menunggu lebih lama, aku masuk kemobilku lalu pergi. 

Tapi, ini adalah kali terakhir aku bicara dengannya tentang perasaanku. Dan ini belum selesai, pikirku. Menyingkirkan ego, aku menghentikan mobil, lalu keluar lagi. Aku menghampirinya yang masih di ambang pintu. "Kak, we need to talk" ujarku.

Satu jam lamanya kami bicara, dan akhirnya kami menemui titik permasalahannya. Disitulah aku mengerti. Aku terlalu bodoh pernah berpikir dia masih menyimpan rasa untukku. Terimakasih atas pengakuannya, aku telah menyadari bahwa selama ini ada perempuan lain yang menjadi pusat dunianya. Itulah mengapa dia tidak pernah kembali meski aku tau aku menunggu bertahun - tahun lamanya. Aku berharap terlalu banyak. Aku menghayal teralu tinggi. Hingga akhirnya aku terbunuh oleh imajinasi yang aku ciptakan sendiri. 

Sakit? Entahlah. Aku bahkan sudah lupa bagaimana rasanya sakit. Karena setiap hari aku merasakan itu. Menangis, jelas saja. Hanya itu yang bisa kulakukan agar merasa lega, walau sejenak saja. Tapi, aku tidak menangis karenanya. Aku tidak menyalahkannya. Aku menangis karena menyadari bahwa harapanku sudah hancur hari itu juga. Aku terbangun dari mimpiku. Ternyata aku hidup di dunia nyata. Tidak ada lagi senyumnya. Tidak ada lagi candaan garingnya namun selalu bisa buatku tertawa. Jikapun ada, itu semua bukan lagi milikku, tidak akan pernah lagi menjadi milikku. 

Akupun sadar, bukan salahnya atas rasa sakitku. Dia berhak mencintai siapapun yang dia mau. Aku sakit karena harapan dan yang bangun sendiri, dan kenyataannya harapan itu hancur, karena memang takdir membuatku harus berhenti. Aku, harus merelakannya. Selamanya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar