Minggu, 11 Februari 2018

Menolak Lupa

Lihatlah saat ini, ketika teman se-kontrakan tengah sibuk nobar drama korea, aku malah memilih menyendiri dikamar ini. Menutup pintu serapat mungkin, lalu menguncinya, agar tak satupun bisa masuk lalu menggangu kesendirianku. Aku memang sedang tak ingin di ganggu. Aku ingin sendirian. Melepaskan semua beban yang sudah tak sanggup kupikul lagi. Aku lelah, sangat lelah. Aku berfikir dengan menangis aku akan merasa lega walau aku tau pada kenyataannya itu tak merubah apapun.

Pikiranku masih saja membayangkan kejadian tempo hari, saat aku melihat kekasihku –mantan kekasihku, berdiri berhadapan dengan kekasihnya. Dari kejauhan aku dapat menangkap binar – binar bahagia dari wajahnya. Mereka tidak malu – malu mengubar kemesraan di depan umum. Dan lagi, walau dengan jarak sejauh itu, kedua telingaku masih mampu mendengar dia memanggil kekasihnya dengan sebutan ‘sayang’. Sebutan yang dulu adalah milikku. Sebutan yang kerap dia sebutkan ketika pagi hari aku terbangun dari tidurku. Namun kini, dengan telingaku sendiri, aku mendengar sebutan itu dia tujukan untuk orang lain. Seketika hatiku hancur, kakiku lemas seakan tak kuat lagi menahan tubuhku. Lagi, pertahananku runtuh.

Saat itu, kami sedang berada pada suatu pertunjukkan sebuah organisasi. Aku turut hadir bersama teman – temanku. Aku tau dia juga datang ke pertunjukan. Karena kami berasal dari organisasi yang sama. Tapi, aku samasekali tak menyangka bahwa kekasihnya juga akan terlihat di pertunjukkan itu.
Aku berlari sejauh mungkin dari tempat itu, tetap bertahan disana hanya akan membuat hatiku semakin kacau. Dengan langkah tergesa, aku berbalik dan berlari tak tentu arah. Ketika sampai disuatu tempat yang menurutku sepi, air mata yang sedari tadi ku tahan tumpah seketika. Aku menangis tanpa suara, takut – takut ada yang mendengar. Aku benar – benar terisak, sampai tak menyadari kehadiran seorang gadis mengenakan gamis merah muda di belakangku. Dengan lembut, dia mengusap punggungku dengan tangannya, menenangkanku. Gadis itu, sekalipun tak aku jelaskan, dia mengerti apa yang terjadi. Dia kemudian maju mendekat, duduk disebelah kiriku.
“Nangis aja Ryn. Gak apa – apa”, dia mengelus punggungku dengan tangannya.
Aku menghentikan tangisku. Menatap gadis itu. “Aku gak kuat Ra, rasanya sakit banget”, akuku.
“kamu kuat Ryn. Aku tau kamu cewek kuat. Tapi kamu aja yang gak menyadari itu”
“maksud kamu?”
“mau denger pendapat aku?”
Aku mengangguk.
“Aku ngerti ini sakit dan berat banget buat kamu. Aku tau perasaan kamu hancur ngeliat Van sama cewe barunya. Tapi Ryn, kamu gak punya pilihan selain nerima. Pakai pikiran kamu. Jangan selalu mendengarkan hati. kadang hati hanya hanyut oleh perasaan – perasaan yang membuat kamu menderita. Aku memang gak ngerasain apa yang kamu rasa. Tapi aku sahabat kamu Ryn. Aku ngerasain sakit ngeliat sahabat aku kayak gini terus”

Diam sejenak, Tara melanjutkan kalimatnya. “selama ini kamu berfikir bahwa kamu masih mencintai dia. tapi kamu baik – baik aja kan selama ini? kamu masih bisa jalanin hari – hari kamu dengan semangat walau kamu tau di luar sana, mantan pacar kamu itu menikmati hidup bersama perempuan lain”
“tapi kenapa aku runtuh sekarang Ra? Aku bahkan gak sanggup nahan sakit saat ngeliat dia mesra – mesraan sama cewek itu”
“Itu karena kamu berpikir bahwa kamu mencintai dia. padahal nggak Ryn. Kamu gak mencintai dia lagi. Kamu Cuma gak mau lupain dia. kamu masih berharap kalau suatu saat nanti kalian bakal sama – sama lagi. Tapi kamu lupa Ryn. Dia bukan Van yang dulu. Dia berubah menjadi lelaki jahat. Dia bukan Van-mu lagi”
Tara meneguk saliva, memperbaiki posisi duduknya.
“coba kamu pikir Ryn. Kalau memang Van masih sayang sama kamu, dia gak mungkin tega nyakitin kamu bertahun – tahun. Dia dengan senang hati menjalin hubungan dengan perempuan lain, sementara dia tau bahwa kamu masih menyimpan rasa terhadapnya. Apa yang kamu harapkan dari lelaki macam itu Ryn? Apapun alasannya, dia gak berhak untuk menyakiti kamu Ryn. Dia gak berhak.
“…”

Tidak ada yang keluar dari mulutku. Aku terlalu sibuk dengan pikiranku. Mencerna kalimat panjang Tara.
Tara menatap lembut mataku, seolah memberi kekuatan.
“Lupain dia Ryn. Aku yakin kamu bisa”
“…”

Aku tak menyanggah. Hanya mendengarkan saja. Dalam hatiku, aku meyakini bahwa yang Tara katakan ada benarnya. Bertahun – tahun aku hanyut dalam perasaan sakit, cemburu dan putus asa. Aku terlalu banyak menggunakan hatiku. Pernah suatu hari aku merenung, lalu bertanya pada diriku sendiri “masihkah aku mencintainya?”, Bahkan ketika pikiranku bilang tidak, hatiku masih bertahan dengan jawaban ‘iya’.

Kalimat Tara sedikit banyak menyadarkanku. Selama ini aku memang baik – baik saja. Aku menjalani hidupku dengan penuh semangat. Aku hanya runtuh pada saat aku melihat Van. Itu karena aku menolak lupa, aku menolak untuk menyadari bahwa aku memang sudah tak lagi mencintainya.
                                                                        ¤¤¤

 Seringkali manusia seperti itu. Hanya karena cinta yang begitu besar pada masa lalunya, dia menganggap bahwa cinta itu tak mungkin hilang. Padahal –tanpa disadari, rasa itu perlahan memudar seiring waktu berjalan. Hingga tiba pada suatu titik dimana dia memang sudah melupakan, namun menolak untuk lupa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar